Showing posts with label Dragon Ball. Show all posts
Showing posts with label Dragon Ball. Show all posts

Friday, 17 November 2017

Benarkah Jiren mantan Dewa Penghancur?

Salah satu teori yang cukup populer di dunia maya yang membahas tentang Jiren adalah Teori yang mengatakan kalau Jiren merupakan mantan Hakaishin atau Dewa Penghancur.

Ada yang mengatakan kalau Jiren merupakan mantan Dewa Penghancur Universe 11 sebelum Belmod, ada juga yang mengatakan kalau Jiren merupakan mantan Dewa Penghancir dari salah satu alam semesta yang telah dihancurkan oleh Zeno.

Namun sepertinya teori yang kedua yang paling populer dan paling kontroversial dikalangan para fans Dragon Ball.

Hal itu tidak terlepas dari kekuatan Jiren yang begitu luar biasa yang konon melampaui kekuatan Belmod, yang merupakan Dewa Penghancur dari Universe tempat Jiren tinggal, Universe 11.

Hingga muncul pertanyaan, kenapa Jiren yang merupakan makhluk terkuat dari Universe 11, tidak menjadi Dewa Penghancur dari Universe tersebut.

Hal ini kemudian memunculkan spekulasi kalau sebenarnya Jiren bukanlah asli berasal dari Universe 11. Melainkan berasal dari salah satu diantara Universe 13 - 18 yang sudah dimusnahkan oleh Zeno.

Dan alasan kenapa Jiren menginginkan Super Dragon Ball yang menjadi hadiah utama dalam Turnamen Zeno ini adalah untuk mengembalikan kembali Universe - Universe yang telah dihancurkan oleh Zeno. 

Dimana salah satunya adalah Universe tempat aslinya berasal.

Seperti yang pernah dijelaskan oleh Whis, awalnya alam semesta itu berjumlah 18. Kemudian suatu hari karena Zeno sedang badmood, dia memusnahkan 6 alam semesta.

Karena Zeno memusnahkan keenam universe tersebut dalam keadaan Badmood, maka bisa disimpulkan kalau keenam universe yang telah dimusnahkan tersebut belum tentu alam semesta yang kualistasnya paling rendah.

Bisa saja kualitasnya sebagus empat alam semesta teratas, yaitu Universe 1, 5, 8, dan 12. Hanya sedang apes saja, makanya Zeno memusnahkan keenam Universe tersebut.

Dan Jiren merupakan Dewa Penghancur dari Universe yang berkualitas paling tinggi diantara enam Universe yang apes tersebut.

Teori ini begitu populer, hingga beberapa Youtuber Indonesia ada yang menerjemahkan teori ini ke dalam video berbahasa Indonesia.

Kami sendiri sangat menyukai teori ini. Namun ada beberapa hal yang menurut kami perlu dipikirkan ulang.
Benarkah Jiren mantan Dewa Penghancur?

Hingga anime episode 115 minggu kemaren, sudah ada 2 Universe peserta Turnamen yang dimusnahkan oleh Zeno, yaitu Universe 9 dan 10.

Setelah dimusnahkan oleh Zeno, yang tersisa dari dua Universe tersebut hanyalah Angel mereka masing-masing. Sementara seluruh makhluknya, termasuk para Kaio dan Dewa Penghancur, ikut musnah.

Dengan asumsi yang sama, jika Jiren adalah mantan Dewa Penghancur dari salah satu Universe yang dimusnahkan oleh Zeno, maka seharusnya Jiren juga turut musnah.

Karena yang tersisa dari keenam Universe tersebut hanyalah para Angel mereka masing-masing.

Bahkan jika pada saat pemusnahan tersebut, Jiren sedang study banding ke Universe lain pun, seharusnya Jiren tetap akan musnah. 

Karena Dewa Penghancur dari Universe 9 dan 10 saja, yang ada di World of Void saat Turnamen berlangsung saja ikut musnah saat Zeno memusnahkan Universe mereka.

Jika dipikir-pikir, sepertinya justru akan lebih masuk akal jika Jiren ternyata adalah mantan Angel yang tersisa dari Universe 13 - Universe 18.

Karena sampai saat ini, nasib dari keenam Angel dari Universe tersebut masih belum diketahui.

Jika hal ini yang terjadi, akan menjadi lebih masuk akal ceritanya, kenapa Jiren lebih kuat dari Dewa Penghancur Universe 11, Belmod.

Karena memang sudah sewajarnya jika seorang Angel lebih kuat dari Dewa Penghancur mereka.

Tapi jika Jiren adalah mantan Angel, seharusnya dia bukanlah seorang Mortal, tetapi seorang Immortal.

Terlebih lagi, jika Jiren adalah mantan Angel, seharusnya para Angel yang lain, termasuk Whis mengenalinya.

Tapi pada kenyataannya Whis, bahkan Marcarita, Angel dari Universe 11, sama sekali tidak tahu tentang Jiren.

Jadi menurut penyelidikan kami, Jiren memang murni seorang Mortal dari Universe 11 yang kekuatannya melampaui Dewa Penghancur.

Hanya saja dia berasal dari ras atau suku petarung yang legendaris yang saat ini sudah hampir punah, seperti bangsa Saiyan dari Universe 7.

Dan saat ini, satu-satunya jenis kekuatan yang mampu melampaui Dewa Penghancur adalah Ultra Instinct.

Kami rasa, Jiren adalah Mortal yang menguasai Ultra Instinct, kemampuan yang bahkan para Dewa Penghancur sekalipun sangat sulit untuk menguasainya.

Dengan demikian, Son Goku pun punya potensi untuk melampaui kekuatan Beerus, Dewa Penghancur Universe 7.

Dan ngomong-ngomong soal rencana Jiren untuk mengembalikan Universe yang telah dihancurkan oleh Zeno menggunakan Super Dragon Ball, sepertinya rencana tersebut juga sama dengan rencana Son Goku.

Kami rasa Son Goku pun berniat untuk memenangkan Turnamen, mendapatkan Super Dragon Ball, dan mengembalikan kembali semua Universe yang sudah dimusnahkan oleh Zeno menggunakan Bola Naga Super tersebut.

Bahkan mungkin Goku malah akan meminta Universe dikembalikan lagi menjadi 18. Dengan alasan, mungkin dari Universe - Universe tersebut terdapat orang kuat yang bisa dia ajak bertarung.

Bagaimana menurut kalian?

Terima kasih sudah mampir ke channel kami, Jangan lupa LIke, Share, dan Subscribe jika menurut kalian video-video kami cukup menarik untuk ditonton.

Sampai ketemu lagi dalam video kami yang berikutnya. And See Ya!!

Friday, 10 November 2017

[SPOILER DBS 116 - 119 ] ULTRA INSTICNT GOKU vs KEFLA!!! Satu Petarung Universe 7 Keluar Arena Lagi???

Belum juga episode 115 tayang, SPOILER anime Dragon Ball Super episode 116 - 119 sudah tersebar luas di dunia maya.

Pertarungan antara Goku vs Kefla ternyata belum akan berakhir di episode 115. Pertarungan mereka masih akan berlanjut lagi di episode 116.

Nah, episode 116 ini judulnya nanti adalah "Symptoms Return, Grand Eruption of Ultra Instinct."

Dikisahkan kalau Kefla masih lebih kuat dibandingkan dengan Super Saiyan Blue + Kaio Ken yang digunakan oleh SOn GOku di Episode 115.

Oleh karenanya dalam pertarungan tersebut sekali lagi Goku berhasil memasuki mode Ultra Inctinct.

Tapi, meski Goku sudah menggunakan Ultra INsticnt, kelihatannya si Kefla ini masih cukup mampu untuk menandinginya.

Oleh karenanya Goku sampai harus merilis Kamehameha jarak dekat untuk menyerang Kefla.

Bener-bener gila emang. 

Sebenarnya kami sudah menduga kalau kekuatan Kefla bisa melampaui Super Saiyan Blue + Kaio Ken 20x dalam 2 video kami sebelumnya.

Tapi kami tidak pernah menyangka kalau hanya untuk menghadapi Kefla, Son Goku sampai harus sekali lagi mengaktifkan Ultra Instinct.

Nah, kamehame Son Goku dalam mode Ultra Instinct yang dirilis dalam jarak Zero Point ini seharusnya sudah super duper powerful sekali untuk melempar satu planet keluar dari galaksinya.

Jika nanti ternyata Kefla masih belum juga keluar arena karena serangan maha dahsyat ini, pecahkan saja layar monitornya. Biar ramai, biar mengaduh sampai gaduh ada malaikat menyulam jaring laba laba belang di tembok keraton putih. Haha....

Nggak sampai segitunya kali...
spoiler dragon ball super episode 116,117,118,119

Di Spoiler ini memang tidak disebutkan bagaimana nasib Kefla setelah terkena kamehame ultra instinct zero point nya Son Goku.

Namun jika melihat isi SPOILER episode 117 yang berjudul "Grand Battle of Love, Androids vs Universe 2!!" yang menyebutkan kalau Goku sekali lagi letoy kehabisan Ki setelah menggunakan Ultra Instinct, seharusnya Kefla sudah berhasil diusir keluar arena di episode 116.

Atau setidaknya pertarungan antara Goku vs Kefla sudah berakhir dengan kondisi Kelfa yang juga sama sekaratnya dengan Goku.

Namun alangkah baiknya kalau Kefla keluar saja dari arena, karena jika tidak, kehadirannya benar-benar merusak power scale nya Dragon Ball Super.

Nah, dalam kondisi Ki yang hampir terkuras habis setelah sekali lagi mengaktifkan Ultra Instinct ini, Ribriane dan para cecunguk dari Universe 2 yang masih tersisa, ramai-ramai datang mengeroyok Goku.

Beruntung duo android 17 dan 18 dengan sigap datang menolong Goku.

Menurut logika, karena 17 dan 18 adalah seorang Android yang staminanya bisa dibilang unlimited, seharusnya keduanya bisa mengalahkan Ribrianne dan koleganya dengan sangat mudah.

Mengingat Ribrianne dan rekannya sudah beberapa kali kena hajar oleh Goku dan Vegeta serta terkena seraangan telak dari petarung universe lain.

Sehingga pertarungan antara Androids vs Universe 2 ini rasa-rasanya akan kurang menarik untuk ditonton.

Abaikan saja. Karena jika nanti ternyata kedua Android ini kepayahan melawan Ribrianne, maka sekali lagi Power Scale nya Dragon Ball Super akan tercemarkan.

Nah, yang menarik adalah SPOILER episode 118.

Judulnya "Tragedy Closes In The Vanishing Universe..."

Dari judulnya saja, kita perlu curiga kalau satu Universe lagi akan dimusnahkan oleh Zeno. 

Saat ini yang sedang bertarung di dalam arena tinggal tersisa beberapa orang dari Universe 2, 3,4,6,7, dan 11.

Universe 7 merupakan universe dengan jumlah petarung terbanyak yang masih tersisa, dimana 7 petarungnya masih berada di dalam arena.

Disusul Universe 3 yang menyisakan 6 petarung, Universe 2 menyisakan 5 petarung. Sementara Universe 4,6, dan 11 tinggal menyisakan 3 petarung mereka masing-masing di dalam arena.

Dilihat dari jumlah sisa petarungnya, Universe 4,6, dan 11 menjadi Universe yang punya peluang paling besar untuk segera Game Over.

Namun jika dilihat dari kualitasnya, maka Universe 11 bisa dipastikan akan selamat dari Kiamat.

Yang tersisa tinggal universe 4 dan 6. 

Universe 4 masih menyimpan 2 petarung misterius mereka sampai saat ini. Jadi, besar kemungkinan universe Quitella ini masih akan bertahan lebih lama di dalam turnamen.

Peluang paling apes tentu saja Universe 6. Setelah Kale dan Caulifla melakukan Fusion, otomatis jumlah petarung mereka jadi tinggal 3.

Dan setelah duel maut melawan Ultra Instinct Goku, besar kemungkinan Kale dan Caulifla akan Go Out keluar arena. 

Sementara 2 orang namekian dari Universe 6 ini, sedang bertarung melawan Gohan dan Picolo. 

Dilihat dari besarnya kekuatan Gohan dibandingkan dengan kekuatan Namekian, maka seharusnya Gohan lah yang akan menang.

Jadi, kami curiga Universe berikutnya yang akan lenyap di episode ini adalah Universe 6.

Namun tidak menutup kemungkinan kalau Universe 2 lah yang akan lenyap. Mengingat mereka berkumpul untuk mengeroyok Son Goku yang lagi kehabisan Ki, tetapi malah apes bentrok dengan duo Android.

Dan alasan lain kenapa Universe 2 dan 6 yang menurut kami punya peluang paling besar untuk segera dilenyapkan adalah karena menurut SPOILER episode 119, Universe 4 masih baru akan menunjukkan kemampuan spesial mereka.

Episode 119 ini nantinya akan berjudul "New Casualty from Universe 7! True Ability from Universe 4 "

Kami sendiri masih belum begitu paham dengan judul dari episode ini. Namun sepertinya akan ada petarung dari Universe 7 yang akan keluar arena karena sebuah kecelakan. 

Mungkin karena kurang waspada seperti Krilin, atau kurang stamina seperti Jin Kura-kura.

Nah, bisa jadi tebak-tebakan nih! Kira-kira siapa petarung dari Universe 7 yang akan keluar arena di episode ini?

Jika dilihat dari skala kekuatannya, maka peluang terbesar untuk keluar arena jatuh kepada Picolo dan Android 18.

Namun jika dilihat dari historisnya, maka peluarng terbesar justru jatuh kepada Frieza dan Picolo.

Kenapa?

Karena pada episode 106 atau 107, Beerus mengeluh kenapa banyak sekali orang botak disekelilingnya, yang merujuk pada 3 petarung Universe 7 yang kalah  lebih awal yaitu Krilin, Jin Kura-kura, dan Tien Shinhan.

Jadi, kami rasa, petarung dari Universe 7 berikutnya yang akan keluar arena jugalah orang yang kepalanya Botak.

Saat ini masih tersisa dua orang berkepala botak dari Universe 7 yang masih bertahan di dalam arena, yaitu Picolo, dan Frieza.

Karena Frieza sepertinya masih punya misi yang panjang di dalam Turnamen, maka kami berspekulasi kalau yang akan keluar arena duluan adalah Picolo.

Bagaimana menurut kalian?

Terima kasih sudah mampir ke channel kami, Jangan lupa LIke, Share, dan Subscribe jika menurut kalian video-video kami cukup menarik untuk ditonton.

Sampai ketemu lagi dalam video kami yang berikutnya. And See ya!!!

Monday, 6 November 2017

[ PREVIEW DBS 115 ] GOKU VS KEFLA!!! Super Saiyan Blue Dikalahkan???

Sesuai prediksi kami sebelumnya, Kale dan Caulifla ternyata memang sudah membawa anting Potara sejak sebelum turnamen dimulai.

Keduanya memperoleh anting milik Kaioshin tersebut dari Champa dan diinstruksikan untuk menggunakannya sebagai Trump Card Universe 6 dalam Turnamen Zeno.

Menurut perkataan Vados, fusion antara Kale dan Caulifla tidak hanya membuat kepribadian Kale dan Caulifla menjadi satu, tetapi juga membuat kekuatan mereka meningkat menjadi 10 kali lipat.

Ya hanya sepuluh kali lipat. 

Masalahnya yang dilipatgandaan menjadi 10 kali lipat itu adalah gabungan dari Super Saiyan 2 dan Super Saiyan Berserker.

Atau kalau dihitung secara mentah mentah jadinya seperti ini. Super Saiyan 2 + Super Saiyan 2 = Super Saiyan 4. Kemudian dilipatgandakan kekuatannya sebanyak 10 kali, sehingga Kefla kekuatannya sekitar 10 kali Super Saiyan 4.

Super Saiyan 4 dalam Dragon Ball Super kami anggap setara dengan Super Saiyan God. Jadinya kekuatan Kefla sekitar 10 kali kekuatan Super Saiyan God.

Dengan skala kekuatan 10 kali lipat dari Super Saiyan God, secara hitam di atas putih kekuatan Kefla sudah melampaui Super Saiyan Blue.

Tapi itu hanya itung-itungan secara bodoh saja loh!

Karena Goku dalam mode Super Saiyan God saja mengatakan kalau Ki yang dipancarkan oleh Kefla sangatlah massiv. Sampai dirinya tidak bisa merasakan batas limit dari Ki tersebut.

Itu pun Kefla masih belum bertransformasi menjadi bentuk Super Saiyan. Jika Kefla sampai bertransformasi ke wujud Super Saiyan, tentunya kekuatannya masih akan berlipat lagi.

Bahkan bukan mustahil kalau kekuatan Kefla Super Saiyan bisa melampaui Super Saiyan Blue + Kaio Kennya Goku.

Di tempat lain, saat Kefla memancarkan Ki nya, Vegeta sampai ternganga dan bengong, sampai bisa ditempeleng dengan mudah oleh Toppo.

Padahal saat itu Vegeta sedang berada dalam mode Super Saiyan Blue. Hal ini menunjukkan kalau setidaknya kekuatan Kefla dalam mode Base, sudah setara dengan Super Saiyan Blue.

Nah, yang paling menarik dari kemunculan Kefla ini adalah saat dirinya menjajal kekuatan barunya.

Cara Kefla menjajal kekuatan barunya ini terlihat sangat mirip dengan cara Goku menjajal kekuatan Ultra Instinct saat melawan Jiren.

Hanya dengan sekali lompat, Kefla langsung melesat di samping Goku. Dan Goku hanya bisa bengong tidak bisa bereaksi terhadap kecepatan Kefla.

Saking cepat gerakannya, Kefla sampai kebablasan saat menerjang Goku. Namun dengan instinct bertarungnya yang sangat kuat, Kefla langsung bisa putar arah untuk menyerang ulang.

Dan PLOK!!! Kefla sukses menempeleng Goku Super Saiyan God.

Pertarungan keduanya pun akan dilanjutkan lagi di episode 115 minggu depan.

Celakanya episode 115 ini judulnya adalah "Goku vs Kefla, Super Saiyan Blue Defeated?!"

Dari judulnya saja, kita bisa tarik kesimpulan kalau bahkan kekuatan Super Saiyan Blue sekalipun masih bukan tandingan Kefla.

Entah ini Kefla yang sudah berubah menjadi Super Saiyan atau masih dalam mode base.

Yang pasti dalam preview tersebut Goku juga mengatakan dirinya sampai harus menggunakan mode Super Saiyan Blue + Kaio Ken untuk menangani Kefla.

Kira-kira, menurut kalian Kefla akan kalah dalam episode ini atau tidak?

Kalau menurut kami, Kefla masih belum akan kalah. Tapi tidak juga menang melawan Goku Super Saiyan Blue + Kaio Ken.

Karena kalau Kefla sampai kalah, maka habislah sudah Universe 6, karena dalam preview tersebut sepertinya dua Namekian dari Universe 6 juga sudah bisa ditangani oleh Gohan dan Picolo.

Kami rasa, mereka akan kedatangan petarung tidak terduga yang membuat pertarungan Goku vs Kefla terpaksa berakhir di tengah jalan.

Dalam Preview episode 115 ini Champa terlihat begitu panik melihat sesuatu yang terjadi di arena pertarungan.

Sementara dari kru Universe 7, tampak Whis dan Beerus pasang muka serius, kemudian diikuti adegan Jiren yang sedang bersemedi.

Jadi, kami rasa di episode 115 nanti, Jiren akan mulai bergerak lagi. 

Dan orang yang akan ikut campur dalam pertarungan antara Kefla vs Goku adalah si Jiren ini.

Jika Jiren benar-benar ikut campur dalam pertarungan ini maka, celakalah Kefla.

Saat ini kondisi Goku masih belum pulih seutuhnya, sehingga secara jantannya, yang akan disasar oleh Jiren pastilah Kefla yang saat ini dalam kondisi Full Power.

Jika Jiren benar-benar tertarik untuk menguji kekuatan Kefla, besar kemungkinan Kefla akan keluar arena di episode berikutnya.

Dan Universe 6 benar-benar akan dilenyapkan oleh Zeno setelah dua Namekian mereka juga dikalahkan oleh Gohan dan Picolo.

Dengan musnahnya Universe 6, maka semakin besar tekad Beerus untuk memenangkan turnamen ini dan menggunakan Super Dragon Ball untuk mengembalikan Universe milik kembarannya tersebut.

Tapi bisa saja Jiren bergerak lagi bukan karena Ki-nya Kefla, melainkan karena merasakan Super Saiyan Blue + Kaio Kennya Son Goku.

Sehingga di momen comeback nya ini, Jiren akan kembali bertarung melawan Son Goku.

Sementara Kefla akan menunda pertarungannya dengan Goku dan kemudian bertarung dengan petarung lain.

Karena saat ini jumlah petarung yang paling banyak tersisa adalah yang dari Universe 7 yaitu menyisakan 7 orang, maka besar kemungkinan yang akan dilawan oleh Kefla adalah petarung dari Universe 7.

Kalau bukan duo Android 17 dan 18, ya Golden Frieza.

Bagaimana menurut kalian?

Terima kasih sudah mampir ke channel kami. Jangan lupa Like, Share, dan Subscribe jika menurut kalian video-video kami cukup menarik untuk ditonton.

Sampai ketemu lagi dalam video kami yang berikutnya. And See Ya!!!

Sunday, 29 October 2017

[ PREVIEW DBS 114 ] Senjata Rahasia Universe 6!!! Bangkitnya Petarung terkuat Kefura!!!

Akhirnya, misteri tentang siapa petarung super misterius yang akan muncul dalam anime Dragon Ball Super Episode 114 nanti terungkap juga.

Ternyata petarung super baru tersebut bukanlah Super Namekian dan Universe 6 atau Petarung misterius dari Universe 4.

Tapi bukan juga transformasi baru dari para saiyan Universe 6 yang tersisa di arena saat ini.

Mungkin Son Goku memang sudah pamer wujud Super Saiyan 3 di depan Caulifla. Tapi sepertinya Caulifla tetap tidak akan mencapai perubahan wujud tersebut dalam turnamen ini.

Banyak alasan kenapa wujud Super Saiyan 3 tidak akan digunakan lagi dalam pertarungan dalam anime Dragon Ball Super.

Mungkin ada yang beranggapan kalau wujud ini adalah wujud yang boros Ki. Sehingga tidak cocok untuk pertarungan yang bersifat Survival.

Namun kami sendiri lebih meyakini kalau wujud tersebut selalu di SKIP oleh Son Goku justru lebih karena alasan teknis.

Di awal pemutarannya, anime Dragon Ball Super mendapatkan kritik yang cukup tajam terkait kualitas animasinya.

Terutama saat pertarungan Goku vs Beerus di planet King Kai pada episode 5-an. sekitar awal tahun 2016 lalu atau akhir tahun 2015-an.

Dan salah satu yang mendapatkan kritik paling tajam, bahkan sampai dikritik oleh mbahnya Dragon Ball, Akira Toriyama, yaitu saat Goku bertarung melawan Beerus menggunakan wujud Super Saiyan 3.

Seharusnya wujud gondrongnya Son Goku ini terlihat garang dan sangar dari segi penampilannya.

Namun dalam anime tersebut penampakannya sungguh nggak layak untuk disegani.

Kami rasa karena trauma dengan episode inilah, sehingga wujud Super Saiyan 3 nyaris tidak pernah digunakan lagi dalam pertarungan oleh Son Goku.

Bahkan di anime Dragon Ball Super episode 113 ini saja, Goku hanya sekilas pamer wujud garangnya tersebut tanpa memakainya dalam pertarungan.

Nah, melihat wujud Super Saiyan 3 nya Goku ini, darah saiyan di dalam tubuh Kale dan Caulifla menjadi semakin mendidih.

Caulifla menjadi semakin bersemangat untuk segera mencapai wujud tersebut, sementara Kale langsung tancap gas menggunakan mode Berserker.

Tapi kali ini ada yang berbeda dengan wujud Berserkernya Kale.

Dari apa yang dikatakan Goku dalam preview Dragon Ball Super episode 114 tadi, sepertinya Kale sudah mampu mengendalikan kekuatan Berserkernya tersebut sehingga kini kekuatannya benar-benar sudah setara dengan The True Legendary Super Saiyan.

Dalam Dragon Ball Z, kekuatan True Legendary Super Saiyan merupakan transformasi paling kuat dan paling buas dari bangsa Saiyan. Yang saat itu hanya bisa diakses oleh Broly.

Tapi apakah wujud ini juga cukup fantastis untuk pertarungan sekelas para Dewa dalam Dragon Ball Super?

Jawabannya tentu saja tidak cukup.

Memang benar di awal turnamen, Berserkernya Kale cukup mumpuni untuk menghadapi Super Saiyan Blue-nya Son Goku. Bahkan sampai membuat Goku terpojok dan nyaris kehabisan napas.

Namun saat itu Son Goku masih belum panas. Meskipun wujudnya sudah Blue, tetapi gaya bertarungnya masih Super Saiyan Biasa. Mungkin!!!

Berbeda dengan yang sekarang. Meskipun tidak menggunakan perubahan Ki Dewa, insting bertarungnya Son Goku sudah semakin tajam.

Terbukti Goku mampu mengimbangi serangan Kale dan Caulifla Super Saiyan hanya dengan menggunakan mode Super Saiyan 2.

Bahkan dalam preview episode 114 ini, Goku yang hanya menggunakan wujud Super Saiyan 2 mampu menahan gempuran team tag nya Caulifla Super Saiyan 2 dan Kale Super Saiyan Berserker yang sudah terkendali.

Dan setelah serangan gabungan tersebut dilancarkan, dari balik ledakan Ki berwarna hijau yang auranya sepertinya cukup mengintimidasi, muncullah sesosok petarung baru yang mirip seperti perpaduan antara Kale dan Caulifla.

Tidak salah lagi, di episode 114 nanti, Kale dan Caulifla akan melakukan fusion.
Preview Dragon Ball Super 114

Dan dari apa yang ditampilkan dalam preview, wujud fusionnya Kale dan Caulifla, yang denger-denger namanya adalah Kefura atau Kafla ini, sepertinya juga merupakan pengguna Ki Dewa.

Jadi nantinya kekuatannya mungkin sudah setingkat dengan Super Saiyan Blue atau mungkin malah melebihinya.

Dan jika kalian cermati, bentuk antingnya Kafla terlihat persis seperti bentuk potara atau antingnya para Kaioshin.

Dengan kata lain, bisa dipastikan kalau Kale dan Caulifla nanti akan melakukan fusion dengan menggunakan anting Kaioshin

Padahal sebelumnya kami berfikir, Goku akan mengajari Kale dan Caulifla untuk melakukan fusion dengan fusion dance.

Tapi dari mana Kale dan Caulifla bisa mendapatkan anting Kaioshin tersebut, jika pada episode 113 ini saja Kaioshin dari Universe 6 masih menggunakan sepasang antingnya?

Mungkinkah Kaioshin Universe 6 akan melemparkan antingnya kepada Kale dan Caulifla di tengah pertandingan? Bukannya itu pelanggaran ya?

Bukannya orang-orang di luar arena dilarang ikut campur urusan petarung yang ada di dalam arena?

Tapi jika menengok adegan saat pertarungan antara Goku vs Jiren, mungkin hal tersebut masih diperbolehkan.

Karena pada saat Goku mengumpulkan energi Genkidama waktu melawan Jiren, Krilin, Tienshinhan dan Jin Kura-kura yang sudah berada di bangku penonton juga diijinkan turut menyumbangkan energinya, kan?

Jadi bukan mustahil jika di episode 114 nanti, Kaioshin dari universe 6 akan melemparkan antingnya ke dalam arena agar Kale dan Caulifla dapat melakukan fusion.

Atau, kita pakai skema yang satunya...

Dari awal sejak episode 112 lalu, Cabba sudah berkali-kali mengatakan kalau Kale dan Caulifla adalah senjata rahasianya Universe 6.

Sehingga dia mati-matian menjaga keduanya dari hadangan musuh yang ingin menyerang mereka memanfaatkan kondisi mereka yang sedang melemah.

Nah, karena Cabba mengucapkan kata-kata tersebut hingga beberapa kali di episode sebelumnya, mungkin dari awal Kale dan Caulifla memang sudah menyimpan sepasang anting Kaioshin di saku mereka.

Dan memang sudah merencanakan untuk melakukan fusion sebagai trump card-nya Universe 6. Dan sekaranglah menurut mereka waktu yang tepat untuk melakukan hal tersebut.

Karena fusion ini sudah dipersiapkan sebagai Trump Card, bisa dipastikan kalau kekuatan Kafla melebihi kekuatan Hit, petarung terkuat yang sebelumnya menjadi andalan Universe 6.

Apalagi, selama turnamen, baik Kale maupun Caulifla sudah mengalami peningkatan kekuatan yang sangat signifikan.

Itu berarti kekuatan Fusion Kale dan Caulifla yang sekarang jauh lebih kuat dibandingkan dengan kekuatan Fusion yang dipersiakan sebelum turnamen.

Bukan mustahil jika Kafla ini kekuatannya juga melampaui Super Saiyan Blue Kaio Ken 20 x.

Tapi jika Kale dan Caulifla sudah membawa anting Kaioshin sejak awal pertandingan. Lalu yang dipakai oleh Kaioshin yang sekarang ini antingnya siapa?

Nah itu dia misterinya.

O iya, Fusion yang dilakukan oleh dua orang mortal yang menggunakan Potara akan bertahan selama 1 jam.

Padahal waktu yang tersisa dalam Turnamen tinggak 22 menit.

Itu artinya, setelah Kale dan Caulifla melakukan Fusion, maka jumlah petarung dari Universe 6 saat ini hanyalah tersisa 3 orang, yaitu Kafla, dan dua orang Namekian.

Itu pun jika kedua Namekian dari Universe 6 tersebut tidak keburu dikalahkan oleh Gohan dan Picollo.

Benar-benar pertaruhan yang sangat besar dari Universe 6.

Bagaimana menurut kalian???

Sunday, 22 October 2017

Super Saiyan Anger God!!! Vegeta vs Toppo!!! Pertarungan dua orang Runner Up!!!

Setelah Goku gagal mengalahkan Jiren para ronde pertama pertarungan mereka, kali ini Vegeta dan Toppo yang saling berhadapan.

Pertarungan 2 orang terkuat nomer dua di masing-masing tim mereka ini menjadi pertarungan lain yang sepertinya cukup menarik untuk disimak.

Kalau dalam sepak bola, pertarungan antara Goku dan Jiren mungkin ibarat Liga Champion, sementara Vegeta vs Toppo itu Liga EROPA.

Nah, dngan tekad yang membara, Vegeta ingin membuktikan kalau kekuatannya tidak akan kalah dari Son Goku.

Niat awalnya sih dia ingin melawan Jiren. Namun ternyata Toppo menghadangnya. Sehingga tidak ada pilihan lagi baginya, selain menghadapi Toppo terlebih dahulu.

Keduanya memang belum pernah saling berhadapan sebelumnya. Namun Toppo lebih unggul pengalaman dibandingkan dengan Vegeta.

Sebelum Turnamen Zeno dimulai, Toppo sudah pernah berhadapan dengan Son Goku dalam pertandingan uji coba.

Dengan begini Toppo sudah memiliki pengalaman menghadapi petarung dari bangsa Saiyan. Terkhusus bagi Saiyan pengguna mode Super Saiyan Blue.

Di sisi lain, Vegeta sama sekali belum pernah berhadapan dengan petarung dari Pride Trooper yang merupakan perwakilan dari Universe 11. Apalagi menghadapi Toppo.

Dari sisi pengalaman saja, seharusnya Toppo sudah lebih unggul dibandingkan dengan Vegeta.

Dan jika dilihat dari segi kekuatan, sepertinya Toppo juga lebih unggul dibandingkan dengan Vegeta.

Dalam pertandingan uji coba, kekuatan Toppo sebelum power up saja terbukti mampu mengimbangi Super Saiyan Blue-nya Son Goku.
Vegeta Super Saiyan Anger God

Dan setelah melihat Toppo melakukan Power Up, Son Goku sampai harus mengaktifkan Super Saiyan Blue + Kaio Ken untuk mengimbanginya.

Meskipun keduanya tidak sempat bertarung dalam wujud terkuat mereka masing-masing karena dihentikan oleh Grand Priest, tetapi setidaknya, kekuatan Toppo setelah Power Up terbukti melebihi Super Saiyan Blue.

Jika perbandingan ini yang dipakai, sudah jelas jika saat ini Full Powernya Toppo lebih kuat dibandingkan dengan Full Powernya Vegeta. Mengingat Vegita tidak bisa melakukan Kaio Ken seperti Son Goku.

Namun sebagai seorang Pangeran Saiyan yang berharga diri tinggi, kekuatan Vegeta tentu tidak bisa diukur hanya dengan ukuran Transformasi dan Power Up.

Selayaknya para petarung Saiyan lainnya, Vegeta tentu akan mengalami perkembangan pesat selama pertarungan.

Dan jika dilihat dari track record semua Saiyan yang saat ini bertarung di arena, hanya Vegeta saja yang sampai saat ini masih belum terlihat mengalami perkembangan.

Para Saiyan dari Universe 6 semuanya sudah berkembang cukup jauh selama pertandingan. Cabba dan Caulifla sudah mampu mencapai Super Saiyan 2, sementara Kale sudah mampu mengendalikan kekuatan Super Saiyan Berserker.

Dan dari Universe 7, Son Goku sudah mampu mengaktifkan Ultra Instinct, sementara Son Gohan sudah mampu mengembalikan kekuatan Mystic Form-nya dengan sempurna.

Hanya Vegeta yang masih stagnan dengan Super Saiyan Blue-nya. Oleh karenanya bukan mustahil jika saat bertarung melawan Toppo nanti, Vegeta akan mampu mencapai level yang lebih tinggi.

Meskipun agak mustahil bagi Vegeta untuk dapat juga mengaktifkan Ultra Instinct seperti Son Goku, karena sejauh ini tidak ada kemampuan khusus Vegeta yang punya kapasitas untuk memicu kekuatan tersebut.

Vegeta tidak bisa menggunakan Kaio Ken, dan Vegeta tidak bisa menggunakan Genki Dama.

Satu-satunya sumber kekuatan yang paling potensial yang dimiliki oleh Vegeta adalah amarah, dan harga diri.

Tapi, apa iya amarah dan harga diri sang Pangeran Saiyan cukup untuk mem-power up kekuatannya seperti Kaio Ken?

Kenapa tidak!

Jika Trunks saja mampu mencapai wujud Super Saiyan Anger saat melawan Zamasu dan Black hanya karena amarahnya yang meledak-ledak, kami rasa Vegeta juga akan mampu mengaktifkan kekuatan yang sejenis.

Toh Vegeta itu kan ayah biologisnya Trunks, jadi wajar kan kalau keduanya memiliki kemampuan yang sejenis.

Dan dengan menggabungkannya dengan Ki Dewa, bukan mustahil jika nanti Vegeta akan mampu mengaktifkan transformasi baru semisal Super Saiyan Anger God atau Super Saiyan Blue Anger. 

Pada wujud barunya ini, mungkin kekuatan Vegeta masih berada dibawah Limit Breaker-nya Goku. Tapi mungkin akan lebih sakti dari Super Saiyan Blue + Kaio Ken 20x.

Saat Trunks memasuki mode Super Saiyan Anger, pupil matanya menghilang. Matanya menjadi putih semua. 

Persis seperti saat Kale memasuki mode Super Saiyan Berserker atau saat tubuh Goku bereaksi melawan balik kekuatan Genkidama yang mengenai tubuhnya yang kemudian memicu kebangkitan Ultra Instinct.

Kami rasa, Super Saiyan Anger merupakan transformasi lain untuk Super Saiyan Berserker dari Universe 6 dan atau transformasi perantara diantara Super Saiyan dengan Ultra Instinct.

Karena sampai saat ini kita masih belum tahu apakah syarat untuk membangkitkan Ultra Instinct adalah harus memiliki Ki Dewa atau tidak.

Dan jika kami boleh membandingkan, kami rasa Super Saiyan Berserker dan Super Saiyan Anger itu seperti wujud Golden Oozaru dalam Dragon Ball GT. Kekuatannya sangat dahsyat tetapi liar dan tak terkendali.

Sementara Ultra Instinct kami ibaratkan sebagai Super Saiyan 4, perubahan selanjutnya dari Golden Oozaru.

Artinya kekuatan Super Saiyan Anger ataupun Super Saiyan Berserker, sebenarnya berhubungan juga dengan Ultra Instinct.

Dimana kedua wujud Beast atau buas dari bangsa Saiyan tersebut terbukti mampu meng-over power kekuatan Super Saiyan Blue Goku atau Super Saiyan Rosenya Black.

Bayangkan jika ternyata Vegeta mampu membangkitkan kemampuan buas amarah bangsa saiyan tersebut dengan menggunakan Ki Dewa.

Kemampuan Super Saiyan Anger yang menggunakan Ki Dewa pasti bakalan suangar banget tuh!

Dan jika nama dari kemampuan istimewa Goku adalah Ultra Instinct, maka kami akan menamai kemampuan Vegeta ini sebagai Beast Instinct.

Tapi ini hanya sebatas teori kami saja loh! Nanti terus ada yang marah-marah, bilangnya berlebihan atau nggak masuk akal.

Sekali lagi ini cuma teori kami bro! Sependapat boleh, nggak sependapat juga boleh.  

Bagaimana menurut kalian?

Thursday, 19 October 2017

Belmod, Dewa penghancur terkuat??? Jiren lebih kuat dari Belmod??? [ DBS MANGA CHAPTER 29+ ]

Pertarungan antar dewa penghancur sebagai pertunjukan pemanasan sebelum Turnamen Zeno dimulai terus berlanjut di manga Dragon Ball Super chapter 29.

Pertarungan ini tidak pernah terjadi di dalam cerita anime, sehingga sangat menarik sekali untuk disimak, sebagai acuan untuk mengukur batas-batas kekuatan para Dewa Penghancur.

Ternyata setiap Dewa penghancur memiliki teknik unik yang menjadi ciri khas mereka masing-masing.

Belmod, Dewa Penghancur daru Universe 11, merupakan yang pertama yang menunjukkan teknik unik miliknya.

Dengan kekuatannya, Belmod bisa menangkap semua Dewa Penghancur dan mengurungnya di dalam semacam bola energi. 
Belmod, Dewa penghancur terkuat

Kemudian, disaat semua Dewa tak berdaya, Belmod melancarkan serangan Ki Blast yang bentuknya mirip seperti hujan kartu.

Untuk melepaskan diri dari serangan gandanya Belmod, Dewa Penghancur daru Universe 8, Liquiir, akhirnya mengaktifkan kekuatan rubah ekor 9 nya.

Pada chapter inilah akhirnya kita diberi tahu kalau ternyata jumlah ekornya Liquir bisa berubah ubah sesuai kebutuhan.

Kalau dipikir-pikir malahan jadi mirip seperti Kyubinya Naruto, ya???

Nah, Dewa penghancur berikutnya yang menunjukkan kemampuan uniknya adalah Rumosh, Dewa Penghancur daru Universe 10.

Sesuai dengan penampilannya yang menyerupai Gajah, Rumosh memang memiliki kekuatan fisik yang sangat massive.

Dengan serudukan mautnya, Rumosh berhasil melemparkan beberapa Dewa Penghancur ke udara. Sebelum akhirnya, kebrutalannya tersebut harus terhenti setelah ditonjok oleh Beerus.

Pertarungan maha dahsyat tersebut terus berlangsung hingga menyisakan 2 orang Dewa Penghancur yang masih beridiri di Arena, yaitu si musuh bebuyutan Tom and Jerry, Beerus dan Quitella.

Namun sebelum keduanya berhasil melayangkan pukulan pamungkas mereka, Grand Priest segera memasuki arena dan melerai keduanya.

Hanya dengan menggunakan masing-masing satu jari, Grand Priest mampu menghentikan pukulan dari dua Dewa Penghancur tersebut.

Hal ini semakin memperjelas perbedaan skala kekuatan yang terlampau jauh antara Dewa Penghancur dengan Angel.

Nah, pertarungan antar Dewa Penghancur memang sudah selesai setelahnya. Namun hal yang lebih menarik lagi justru terjadi setelahnya.

Di saat semua Dewa Penghancur terlihat bonyok dan berdarah-darah, termasuk Beerus dan Quitella, ada satu Dewa Penghancur yang tampak masih mulus dan bersih. Meskipun dirinya tersungkur di lantai.

Dia adalah Belmod.

Dan disaat semua rekannya dipulihkan oleh Angel mereka masing-masing, Belmod justru menolak melakukannya.

Apakah adegan ini secara tidak langsung menunjukkan kalau sebenarnya Belmod adalah kontestan yang paling sedikit menerima damage selama pertarungan?

Hanya saja mungkin dirinya merupakan tipikal Dewa Penghancur yang malas repot, sehingga dia memutuskan untuk tetaptersungkur saja di lantai arena?

Sepertinya memang begitu. Karena pada chapter sebelumnya, dia mengatakan sudah capek jadi Dewa Penghancur dan memutuskan akan segera pensiun, sehingga dia mempersiapkan Toppo sebagai calon penggantinya.

Jika memang begitu adanya, maka bisa disimpulkan bahwa mungkin, Belmod adalah Dewa Penghancur yang paling kuat dan paling senior diantara semuanya.

Namun kabar yang paling mengejutkan bukanlah hal tersebut.

Di akhir chapter 29 ini, jika kami tidak salah info, Toppo mengatakan kalau di Universe 11 masih ada satu mortal yang kekuatannya lebih besar dari Belmod.

Hal ini jelas berbeda dengan apa yang Toppo katakan di dalam anime.

Dalam anime Toppo mengatakan kalau di Universe 11 ada seorang petarung bernama Jiren yang lebih kuat dari dirinya.

Namun, dalam manga, Toppo justru terang-terangan mengatakan kalau di Universe 11 ada seorang mortal yang kekuatannya tidak hanya melebihi Toppo, tetapi juga melebihi Belmod.

Orang tersebut pastinya adalah Jiren.

Tapi bagaimana seorang Jiren bisa memiliki kekuatan yang lebih besar dari Dewa Penghancur di Universe-nya.

Dan Dewa Penghancur yang telah dilampauainya bukanlah Dewa Penghancur biasa. Ini Dewa Penghancur senior yang masuk jajaran Dewa Penghancur terkuat loh!

Jawabannya seharusnya hanya ada satu, yaitu Ultra Instinct.

Karena seperti yang kita tahu, kemampuan ini adalah kemampuan super langka yang bahkan seorang Dewa Penghancur sekalipun belum tentu bisa untuk mencapainya.

Jadi, bukan mustahil jika seorang yang sudah menguasai Ultra Instinct dengan sempurna, kekuatannya akan melampaui para Dewa Penghancur.

Besar kemungkinan Jiren sudah menguasai kemampuan Ultra Instinct tersebut dengan sempurna.

Oleh karenanya kekuatannya bisa melampaui seorang Dewa Penghancur, meskipun dirinya hanyalah seorang Mortal.

Dan untuk mengalahkan seorang pengguna Ultra Instinct, maka Goku harus menguasai Ultra Instinct juga.

Bagaimana menurut kalian?

Terima kasih sudah mampir ke channel kami. Jangan lupa LIke, Share dan Subscribe jika menurut kalian video-video kami cukup menarik untuk ditonton.

Sampai ketemu lagi dalam video kami yang berikutnya, And See Ya!!!

Saturday, 14 October 2017

SPOILER DRAGON BALL SUPER EPISODE 114! Munculnya Petarung Super Misterius!

Hingga anime Dragon Ball Super episode 110 tayang kemaren masih ada empat petarung dalam Turnamen Zeno yang masih belum muncul di tengah arena.

Dari empat petarung tersebut, dua berasal dari Universe 6 dan 2 lainnya berasal dari Universe 4.

Dua orang petarung misterius dari Universe 6 sudah diketahui identitasnya, yaitu Sapneru dan Pirina yang keduanya terlihat seperti Namekian dari Universe 7.

Sementara 2 petarung misterius dari Universe 4 masih belum diketahui penampakannya hingga saat ini.
spoiler dragon ball super episode 114

Nah mungkin para petarung misterius tersebut baru akan muncul pada episode 114 nanti. Mengingat judul untuk Episode 114 nanti adalah "Dreadfull situation! Sudden appearance of the new super warrior!"
Spoiler anime dragon ball super episode 114

Melihat ekspresi Quitella yang terlihat begitu percaya diri dengan skuad yang dibawanya, bisa jadi yang dimaksud dengan "New Super Warrior" adalah 2 petarung misterius dari Universe 4 ini.

Namun bisa jadi itu hanya jebakan. Dua petarung dari Universe 4 bisa saja hanyalah petarung biasa tetapi memiliki kemampuan unik untuk menyembunyikan keberadaan mereka dengan sangat rapi.

Seperti yang kita tahu, peraturan dalam Turnamen Zeno ini adalah Universe yang memiliki jumlah petarung paling banyak yang masih bertahan di dalam arena hingga seluruh tiang tenggelam adalah pemenangnya.

Bisa jadi, Quitella bermaksud menyembunyikan kedua petarung misteriusnya tersebut hingga menjelang akhir pertandingan.

Sehingga sekuat apapun musuh mereka, jika pada akhirnya jumlah petarung Universe 4 lah yang paling banyak tersisa di dalam arena hingga waktu selesai, maka Universe 4 lah yang akan jadi pemenangnya.

Kami berspekulasi demikian karena melihat penampilan Quitella yang wujudnya menyerupai tikus, binatang lemah yang terkenal licik dan cerdik.

Oleh karenanya, kami berpendapat kalau "New Super Warrior" yang dimaksud adalah dua Namekian dari universe 6.

Kami yakin kata "Super" yang digunakan dalam judul episode tersebut merujuk pada wujud Super Namekian yang merupakan transformasi terkuat dari bangsa Namek.

Dan dua orang Namekian dari Universe 6 yang wajahnya mirip seperti Picolo dan Lord Slug tersebut adalah petarung yang sudah mampu mencapai level Super Namekian.

Hanya aja kami masih belum yakin apakah level Super Namekian dari Universe 6 lebih hebat atau hanya setara dengan level Super Namekian dari Universe 7.

Tapi kedua tebakan kami tersebut bisa saja salah, karena pada spoiler episode 112 disebutkan jika Vegeta menolong Cabba dari serangan Monna, dan mengajari Cabba cara bertarung bangsa Saiyan yang sesungguhnya.
spoiler anime dragon ball super episode 112-113

Sementara pada spoiler episode 114 disebutkan kalau Goku kembali bertarung melawan Kale dan Caulifla hingga membuat Kale kembali masuk ke mode Super Saiyan Berserker.

Bisa jadi yang dimaksud "New Super Warrior" pada episode 114 adalah transformasi terbaru Cabba atau transformasi baru Super Saiyan Berserker-nya Kale.

Kalau menurut kalian, bagaimana?

Monday, 9 October 2017

Ultra Instinct! Kekuatan yang ditakuti para Dewa Penghancur!

Akhirnya, sesuai dengan apa yang sudah dijanjikan, pada anime Dragon Ball Super episode spesial 1 jam, Son Goku berhasil mencapai wujud Limit Breaker.

Meskipun pada kenyataannya penampilan Limit Breaker Goku sedikit berbeda dengan yang selama ini di-spoiler-kan.

Ternyata pemicu dari wujud tersebut adalah Genkidama yang berhasil dikembalikan oleh Jiren hingga mengenai tubuh Goku sendiri.

Tanpa disangka-sangka, Son Goku justru mampu menyerap energi Genkidama hingga memicu Limit Breaker.

Jika diingat ingat, adegan ini mirip seperti saat Goku melawan Android 13 dalam Movie ke-7 seri Dragon Ball Z, dimana Son Goku menyerap kekuatan Genkidama kemudian mencapai wujud Super Saiyan misterius.

Ada beberapa hal yang sangat menarik dan misterius dari kasus Son Goku kali ini.

Whis mengatakan, kalau dirinya baru pertama kali melihat Son Goku bertarung menggunakan wujud tersebut.

Bahkan Whis sendiri tidak tahu dan tidak yakin dengan apa yang terjadi pada Son Goku.

Hingga beberapa saat kemudian, setelah melihat gaya bertarung Son Goku, para angel dan dewa penghancur akhirnya menyadari satu hal.

Ultra Instinct.
Ultra Instinct! Kekuatan yang ditakuti para Dewa Penghancur!

Berus mengatakan kalau Goku telah membangkitkan sebuah kekuatan yang disebut ultra instinct.

Sebuah kekuatan yang bahkan para Dewa Penghancur sekalipun sangat sulit untuk mencapainya.

Sebuah kekuatan mengerikan yang ditakuti oleh para dewa penghancur.

Whis kemudian menjelaskan bahwa Goku bisa membangkitkan ultra insticnt-nya tersebut akibat dipicu oleh Genkidama.

Namun kekuatan tersebut tidak muncul karena Goku menyerap kekuatan dari Genkidama.

Menurut Whis, Genkidama hanyalah salah satu poin yang memicu tubuh Son Goku untuk menghancurkan batas, untuk break his limit.

Dan energi genkidama tersebut hanyalah sumber energi sementara. Itulah kenapa Son Goku akhirnya terkapar setelah energi tersebut habis masa aktifnya.

Dengan kata lain, masih ada jalan lain bagi Goku untuk sekali lagi mencapai wujud Limit Breaker yang kali nanti akan bersifat permanen.

Di sisi lain, Whis memang cukup paham tentang ultra instinct yang dibangkitkan oleh Goku. Namun Whis masih belum bisa menjelaskan tentang aura biru yang menyelimuti tubuh Limit Breaker Goku.

Sepertinya aura biru tersebut adalah sesuatu yang lain, bukan sekedar aura ultra instinct. Mungkin aura biru tersebutlah yang kelak akan menjadi kunci untuk menjelaskan alasan kenapa Goku bisa membangkitkan Ultra Instinct.

Ngomong-ngomong, ultra unstinct itu sebenarnya apa sih?

Sebenarnya kami sudah pernah menjelaskannya pada video kami sebelumnya yang berjudul "RAMALAN IKAN LELE BEERUS TERBUKTI, LIMIT BREAKER GOKU SEKUAT DEWA PENGHANCUR"

Hanya saja, pada saat itu kami masih belum tahu kalau namanya adalah Ultra Insticnt.

Menurut analisa kami, apa yang dijelaskan oleh Whis pada manga Chapter 27 yang terbit di bulan Agustus kemaren adalah Ultra Insticnt yang dijelaskan pada anime DBS episode 110 ini.

Dalam manga tersebut Whis mengatakan ada teknik bertarung yang bahkan dewa penghancur sekelas Beerus masih belum mampu menguasainya sepenuhnya.

Dengan kata lain, jika mampu menguasai teknik bertarung tersebut, maka dewa penghancur pun tidak akan mampu untuk mengalahkannya.

Teknik bertarung tersebut Whis jelaskan sebagai teknik bertarung yang reflek bergeraknya lebih cepat dari pikiran bawah sadar otak.

Maksud kami, dalam bertarung, refleks tubuh dan indera bereaksi jauh lebih cepat dibandingkan dengan otak. Sehingga bisa bereaksi tanpa berpikir terlebih dahulu.

Hal ini semakin diperkuat oleh pernyataan Gohan yang mengatakan kalau gaya bertarung Goku dalam wujud Limit Breaker sangat berbeda dengan gaya bertarung Goku sebelumnya.

Dan saat ditanyai oleh Vegeta, Goku sendiri mengaku sangat tidak bisa untuk menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi.

Nah, karena pada episode 110 ini Whis juga mengatakan kalau Jiren adalah seorang Mortal yang lebih kuat dari Dewa Penghancur, bukan mustahil kalau Jiren juga menguasai Ultra Instinct.

Dan Jiren sudah menguasainya dengan sempurna. Itulah kenapa Jiren masih bisa meng-handle serangan Goku dalam mode Limit Breaker.

Yang jadi masalah sekarang adalah ending dari episode 110, dimana Frieza mengarahkan semacam Ki Blast ke arah Goku yang tengah sekarat.

Sekilas, terlihat Frieza seperti ingin membunuh Goku. Namun melihat apa yang terjadi pada beberapa episode sebelumnya, bisa saja hal itu cuma tipuan. Dimana yang terjadi justru Frieza membagikan sedikit energinya kepada Goku.

Bagaimana menurut kalian?

Terima kasih sudah mampir ke channel kami. Jangan lupa Like, Share, dan Subscribe untuk mendapatkan update video video terbaru kami berikutnya. And See Ya!!!

Sunday, 1 October 2017

SPOILER DRAGON BALL SUPER EPISODE 111 - 113, Hit vs Jiren, Vegeta Mengamuk, Para Saiyan Menggila!

Dragon Ball Super spesial 1 jam yang menayangkan episode 109 dan 110 secara beruntun rencananya baru akan tayang pada tanggal 8 Oktober mendatang.

Yang itu juga berarti tidak ada anime Dragon Ball Super pada hari minggu tanggal 1 Oktober besok.

Namun, belum juga episode spesial tersebut ditayangkan, spoiler Dragon Ball Super episode 111 - 113 sudah dikonfirmasi.

Yaaaa, memang sih, spoilernya baru sebatas judulnya saja. Tidak ada sinopsisnya sama sekali.

Namun dari judulnya tersebut setidaknya kita bisa mengira-ngira apa yang akan terjadi di episode berikutnya. Ya kan!?

Naah, kita mulai saja dari spoiler episode 111 yang konon akan berjudul "Hit vs Jiren." Yang akan tayang pada tanggal 15 Oktober.
SPOILER DRAGON BALL SUPER EPISODE 111 - 113

Loh!!! Kok Jiren malah bertarung dengan Hit? Bukannya pada spoiler episode 110 Jiren akan berhadapan dengan Goku. Dan Goku akan mencapai perubahan wujud Limit Breaker?

Apa iya sih, wujud Limit Breaker nya Goku masih belum cukup untuk menandingi kekuatan Jiren?

Jika Iya, maka bisa dipastikan kalau yang pernah disebutkan oleh Whis sebagai Mortal yang lebih kuat dari Dewa Penghancur, salah satunya adalah Jiren.

Hal ini semakin diperkuat dengan terbitnya manga Dragon Ball Super episode 28 di bulan September ini.

Berbeda dengan yang ada di anime, pada manga chapter 28 ini, Toppo tidak memperkenalkan dirinya langsung kepada Goku.

Pada cerita Manga, Belmod terlebih dahulu memperkenalkan Toppo kepada rekan sesama Dewa Penghancur dan semua yang hadir dalam pertemuan di dalam istana Zeno.

Belmod memperkenalkan Toppo sebagai calon penggantinya. Karena Belmod merasa sudah ingin segera pensiun menjadi Dewa Penghancur.

Menurut apa yang kami pahami, Belmod sudah cukup lama melatih Toppo untuk dipersiapkan sebagai penggantinya.

Nah karena Toppo sudah diperkenalkan secara langsung oleh Belmod sebagai calon penggantinya, secara matematis seharusnya kekuatan Toppo sudah mendekati kekuatan Dewa Penghancur.

Dan jika kekuatan Toppo saja sudah mendekati kekuatan Dewa Penghancur, maka kekuatan Jiren yang konon lebih kuat dari Toppo seharusnya sudah bisa disejajarkan dengan kekuatan Dewa Penghancur.

Atau bahkan malah lebih kuat dari Dewa Penghacur.

Kami rasa, cerita pada manga chapter 28 tersebut bermaksud mempertegas posisi kekuatan Jiren yang melebihi kekuatan Dewa Penghancur. Baik dalam cerita Manga maupun dalam Anime.

Sehingga Son Goku perlu berubah sampai wujud Limit Breaker untuk dapat menandingi kekuatan Jiren.

Masalahnya sekarang, kenapa pada episode 111 nanti pertarungan utamanya justru antara Jiren vs Hit? Padahal pada episode 109-110 Jiren sudah akan berhadapan dengan Limit Breaker Goku?

Dimana Son Goku pada episode 111 ini? Apakah dia sudah dikalahkan oleh Jiren meskipun sudah mampu mencapai wujud Limit Breaker?

Jawabannya Bisa iya bisa tidak. Namun yang pasti Goku belum akan tereliminas dari turnamen meskipun dirinya terpaksa kalah dari Jiren. Ya iya lah, dia kan tokoh utamanya.

Menurut kami, ada beberapa alasan kenapa pertarungan antara Limit Breaker Goku vs Jiren di episode 110 harus terhenti di episode berikutnya.

Pertama, mungkin wujud Limit Breakernya Goku menguras banyak tenaga, sehingga hanya bisa bertahan dalam waktu yang sangat singkat.

Sehingga belum sampai Goku mengalahkan Jiren, transformasinya tersebut terpaksa sudah harus diakhiri. Dan dia harus bersembunyi untuk sementara waktu guna memulihkan tenaganya kembali.

Yang kedua, mungkin Goku masih belum mampu mengendalikan kekuatan Limit Breakernya, sehingga dia hanya bisa meng-overpower Jiren dalam waktu singkat kemudian tersungkur tak berdaya karena kecapean.

Kemudian pada saat Jiren akan melempar Goku keluar arena, Hit datang untuk membantunya sebagai balas budi seperti saat Goku menyelamatkannya dari Dyspo dan Kunshi.

Jika hal ini yang terjadi, maka kondisi Goku akan seperti kondisi Kale setelah mengamuk dalam mode Berserker.

Butuh waktu yang cukup lama untuk dapat memulihkan tenaga seperti semula. Ditambah lagi selama turnamen, para petarung dilarang menggunakan pemulih stamina seperti kacang senzhu.

Bisa jadi, setelah pertarungan pertamanya melawan Jiren tersebut, Goku akan dibawa oleh Gohan atau yang lainnya untuk bersembunyi sementara waktu, sambil memulihkan tenaga.

Dan Hit datang untuk mencegah Jiren mengejarnya.

Kami sendiri lebih menyukai opsi yang kedua. Dimana Goku akan tersungkur kecapean karena belum menguasai kekuatan Limit Breaker-nya.

Terlebih lagi bocoran judul untuk Spoiler episode 112-nya adalah Vegeta's Resolve.

Mungkin, setelah Hit juga berhasil dikalahkan oleh Jiren, selanjutnya orang yang akan menghadapi Jiren adalah Vegeta.

Setelah melihat kekuatannya Jiren serta wujud Limit Breakernya Goku, Vegeta pun membulatkan tekad untuk melindungi Goku dari Jiren dengan seluruh sisa tenaganya.

Karena menurutnya hanya Goku lah satu-satunya harapan Universe 7 untuk dapat mengalahkan Jiren dan memenangkan turnamen.

Nah, spoiler episode berikutnya, episode 113 berjudul Fighting Maniac Saiyan Battle.

Dari judulnya saja, kita bisa berspekulasi kalau di episode ini para Saiyan akan menggila.

Mungkin Goku sudah pulih lagi. Atau mungkin Vegeta juga mampu mencapai wujud Limit Breaker.

Atau malah akan ada kejutan dari Gohan atau para Saiyan dari Universe 6.

Kita tunggu saja tanggal mainnya!

Monday, 21 August 2017

Perbandingan kekuatan Super Saiyan God dengan Super Saiyan Blue

Setelah terakhir kali muncul dalam Battle of Gods, wujud Super Saiyan god Son Goku nyaris tidak pernah digunakan lagi dalam anime Dragon Ball Super.

Son Goku dan Vegeta lebih banyak menggunakan wujud Super Saiyan Blue dalam bertarung dibandingkan menggunakan wujud Super Saiyan God.

Namun dalam anime Dragon Ball Super episode 104, untuk pertama kalinya Son Goku memakai kembali perubahan wujud tersebut diluar Battle of Gods.

Dalam wujud Super Saiyan God, Son Goku beradu kecepatan dengan Dyspo dari Universe 11. Dimana hasilnya, Son Goku terlihat kepayahan melawan salah satu anggota Pride Troopers tersebut.

Alasan kenapa Son Goku memakai perubahan wujud tersebut ternyata adalah untuk menghemat energi.

Menurut Whis, keputusan Son Goku sangat tepat, karena wujud Super Saiyan Blue menguras lebih banyak energi dibandingkan dengan Super Saiyan God.

Sebenarnya, lebih kuat Super Saiyan God atau Super Saiyan Blue sih?
Perbandingan kekuatan Super Saiyan God dengan Super Saiyan Blue

Jika kita hanya melihat dari tingkatan transformasi, maka sudah pasti kekuatan Super Saiyan Blue berada satu level di atas Super Saiyan God.

Karena Super Saiyan Blue atau Super Saiyan God Super Saiyan merupakan wujud transformasi selanjutnya dari Super Saiyan God.

Namun jika dipakai dalam pertarungan, hitung-hitungan tersebut bisa saja tidak berlaku.

Berbeda dengan cerita dalam anime, dalam manga Dragon Ball Super, Son Goku dan Vegeta terlihat sering menggunakan wujud Super Saiyan God untuk bertarung.

Dalam cerita manga, Son Goku menggunakan perubahan wujud Super Saiyan God untuk melawan Hit. Tidak langsung berubah ke wujud Blue seperti dalam Anime.

Dalam wujud Saiyan God, Son Goku mampu membuat Hit terpojok dan memaksanya untuk melakukan peningkatan kekuatan.

Padahal sebelumnya Vegeta yang memakai wujud Super Saiyan Blue dapat dikalahkan dengan mudah oleh Hit.

Usut punya usut ternyata penyebab kekalahan Vegeta adalah karena dia terlalu boros menggunakan energinya.

Dalam perbincangan antara Whis dan beerus, diketahui bahwa meskipun Vegeta berubah ke wujud Super Saiyan Blue, tetapi dirinya tidak bisa mengeluarkan 1/10 dari kekuatan maksimalnya.

Hal itu dikarenakan dirinya sudah membuang-buang energi dalam mode Super Saiyan Blue saat melawan Cabbage.

Berbeda kasus dengan Son Goku. Meskipun dirinya hanya menggunakan wujud Super Saiyan God, tetapi dia mampu mengeluarkan kekuatannya secara maksimal, karena Goku menggunakan energinya secara lebih efisien.

Beerus bahkan mengatakan kalau Super Saiyan God-nya Goku pada saat itu lebih kuat dibandingkan dengan Super Saiyan Blue-nya Vegeta.

Kesimpulannya, jika wujud Super Saiyan God diibaratkan dengan Sepeda Motor, maka Super Saiyan God adalah Motor 4 tak, sementara Super Saiyan Blue adalah Motor 2 tak.

Kekuatan Super Saiyan Blue memang lebih besar, seperti tenaga motor 2 tak. Namun boros tenaga, tidak cocok untuk digunakan dalam pertarungan dalam waktu lama.

Sementara Super Saiyan God, lebih hemat dan efisien dalam penggunaaan energi, seperti motor 4 tak. Sangat cocok dipakai untuk pertarungan dalam waktu lama.

Nah, dalam pertarungan yang lama, solusi yang bisa diambil oleh Goku ataupun Vegeta untuk menjaga stamina adalah dengan menggunakan wujud Super Saiyan God dan Super Saiyan Blue secara bergantian.

Seperti saat melawan Zamasu dan Black dalam cerita Manga, dimana Vegeta menggunakan Super Saiyan God dalam keadaan normal, dan berubah ke mode Super Saiyan Blue saat menyerang dan bertahan.

Tapi kami rasa akan ada transformasi baru yang menjadi jalan tengah dari masalah tersebut. Yaitu Super Saiyan Red, seperti yang terlihat samar-samar dalam bungkus cokelat merchandise Dragon Ball Super.

Kami rasa Super Saiyan Red adalah wujud yang hemat energi seperti Super Saiyan God, terlihat dari warnanya yang merah. Tetapi juga memiliki tenaga yang sangat kuat seperti Super Saiyan Blue, terlihat dari model rambutnya yang seperti mode Super Saiyan.

Mode Super Saiyan Red ini sepertinya akan digunakan oleh Son Goku sebelum mencapai mode transformasi berikutnya, yang konon disebut dengan Limit Breaker Super Saiyan.

Saturday, 5 August 2017

Inilah Pemicu Kebangkitan Super Saiyan 3 Caulifla!

Dalam teori kami sebelumnya, kami berpendapat jika Caulifla akan mencapai level Super Saiyan 3 selama turnamen berlangsung untuk melindungi Kale.

Pertanyaannya sekarang, siapa kira-kira yang punya nyali begitu besar untuk menyasar 2 orang Saiyan dari Universe 6 ini?

Rasa-rasanya hanya ada 1 orang yang punya motif paling besar untuk menyerang dua petarung tersebut.

Orang tersebut adalah Frieza.

Selama masa hidupnya, Frieza punya sejarah yang panjang dan buruk dengan para Saiyan yang memberinya motif besar-besaran untuk membenci mereka. 

Mulai dari kekalahannya dari Son Goku di Planet Namek, kematian memalukan di tangan Future Trunks, hingga kekalahan menyedihkan ditangan Vegeta Super Saiyan Blue.

Meskipun sudah bisa bertransformasi hingga level Gold, tetapi nyatanya kekuatan Frieza masih belum cukup untuk menandingi Super Saiyan Blue.

Sehingga wajar rasanya jika nanti Frieza mengalihkan target pelampiasannya kepada petarung Saiyan yang lebih lemah. 

Dan saat ini Frieza punya kesempatan untuk melampiaskan kebenciannya kepada para Saiyan tersebut di arena Turnamen Beladiri antar Universe.

Tiga orang petarung dari Universe 6 ternyata berasal dari bangsa Saiyan. Yaitu Cabbage, Caulifla, dan Kale.

Dari ketiga petarung tersebut sepertinya Cabbage merupakan yang paling lemah. Sementara Caulifla terlihat sangat berbakat sedangkan Kale punya kekuatan terpendam.

Namun jika dilihat dari situasi di arena pertarungan, kondisi Caulifla dan Kale yang energinya sudah banyak terkuras sepertinya merupakan mangsa yang paling empuk bagi Frieza.

Seperti halnya Frost yang memanfaatkan kelengahan Krilin untuk melemparkannya keluar arena, sepertinya Frieza juga akan memanfaatkan situasi untuk menyerang Caulifla dan Kale yang sedang dalam kondisi kelelahan.

Kale sudah dua kali mengamuk dalam wujud Super Saiyan Berserker, dan juga sudah dua kali pingsan setelahnya.

Kemungkinan Kale tidak akan punya cukup tenaga lagi untuk kembali mengaktifkan kekuatan mengerikannya tersebut.

Kami yakin Frieza akan memanfaatkan momen tersebut untuk menyerang Kale, karena jika sampai Kale berubah menjadi Berserker lagi, tentu akan sangat merepotkannya.

Tapi Kale tidak sedang sendirian. Disampingnya ada Caulifla yang sepertinya begitu sayang kepadanya.

Rasa-rasanya Caulifla tidak akan membiarkan Frieza sampai menyentuh Kale apalagi sampai menyerangnya.

Demi melindungi Kale, Caulifla akan bertarung mati-matian melawan Frieza. 

Dan seperti yang kita tahu, semakin kuat musuhnya, seorang Saiyan akan semakin bertambah besar kekuatannya.

Mungkin seperti yang sudah dikatakan oleh Goku sebelumnya, Caulifla akan mampu mencapai level Super Saiyan 3 selama turnamen berlangsung.

Dan momen seperti itu adalah momen yang paling tepat.

Rasa marah yang meledak-ledak serta tekad ingin melindungi Kale dari serangan Frieza akan memicu kebangkitan Super Saiyan 3 pada diri Caulifla.

Dengan wujud Super Saiyan 3 nya tersebut Caulifla akan memaksa Frieza untuk bertransformasi ke mode terkuatnya, Golden Frieza.

Karena kekuatan Golden Frieza bisa disejajarkan dengan kekuatan Super Saiyan Blue, akan wajar rasanya jika pada akhirnya Frieza mampu melempar Kale dan Caulifla keluar arena.

Saat itulah "kembaran Frieza" dari Universe 6, Frost, akan menyadari jika ternyata masih ada transformasi yang lebih kuat dari transformasinya saat ini.

Seperti halnya Caulifla yang minta diajari oleh Son Goku untuk menjadi Super Saiyan yang lebih kuat, Frost juga akan minta diajari oleh Frieza untuk dapat bertransformasi hingga level yang setara dengannya.

Karena dua orang ini punya watak jahat yang nyaris sama, Frieza pun setuju untuk mengajari Frost.

Dan kekacauan di dalam turnamen segera dimulai setelah Frost berhasil mencapai transformasi yang setara dengan Golden Frieza.

Kekacauan macam apa yang kira-kira bakal terjadi?

Mungkin kita akan bahas kelanjutannya dalam artikel kami yang beirkutnya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Sweet Tomatoes Printable Coupons